Allah menguji…

•January 10, 2012 • Leave a Comment

Bismillah…

Subhanallah. Allah menguji hamba-hambaNya. Lebih Dia nak kita dekat, lebih Dia uji hambaNya yang terpilih itu. Walaweh! (gaya angelpakaigucci)😛

Mungkin sebab sudah lama tak bersuara, hanya berfi’liyyah habis-habisan dalam mengajak manusia kepadaNya, menyujudnya Tuhan yang satu, hanya setakat itu kudrat yang disuakan pada mereka di sini, setakat ini. Kesian mereka-mereka ini. Macam diriku sendiri suatu waktu di Ireland dahulu. Haus, tapi tak nampak mana airnya. Mencari tapi tak tahu apa yang dicarinya. Even air di depan matapun, juga kena cakap, kena suap, kena sabar… Suap dengan lembah lembut pulak tu, tidak boleh mengejut bagi air nanti dimuntahkan balik kang, habis peluang yang Allah bagi disia-siakan. Begitu mata memandang mereka di sini, begitu banyak fikir nak buat itu dan ini, tapi masih terstuck juga. Ya Allah…

Tiga perkara yang tidak dapat dipulangkan kembali:

Perkataan yang diucapkan

Masa yang telah berlalu

Semangat semasa masih terbakar dahulu

Which are the essentials for a mu’min yang faham. Tidak akan kembali. Kalaupun hilang dan sudah terlepas daripada genggaman, perlu dibina semula, kali ini dengan bersumberkan tapak-tapak kefahaman yang telah ada, keimanan yang pernah dirasa, teruskan dan mula.

Ada bran?🙂

A.M.

Nota kaki:

1. Doakan ya Allah… untuk malam ini. Apa yang berlaku adalah atas kehendakNya, juga pilihan diri sendiri. Go!

Bermula semula?

•January 5, 2012 • 2 Comments

Bismillah…

Tidaklah, bukan bermula semula. Jejak-jejak sudah berbekas. Kau sudah memulainya sejak lama dulu.

Subhanallah…. wahai daie!

Allah menguji untuk mendekatkanmu, bukan meninggalkanmu!

Pernah menangis suatu waktu dahulu, bukan bermaksud di waktu ini diri masih setegar dulu. Tarbiyyah bukan seperti umur bila meningkat tidak akan turun-turun lagi. Tarbiyyah memerlukan lapangan hati yang sangat besar, walau sebagaimana sakitnya kebenaran itu perlu diletakkan dan disyahadahkan dengan kata-kata dan amal. Susahnya? Memang! Pernahkah hairan melihat orang yang melalui jalan ini bersama-sama tetapi kenapa kefahamannya tidak ternyata melalui amalnya? Syed Qutb yang mendengar adanya daie sebegini mungkin akan pengsan. Manakan mungkin daie berkelakuan seperti muslim baik biasa. Tenang dengan ibadah hati, ibadah fardi. Siapa kita? Kita yang berani bertentangan mata dengan daie-daie yang mengikat janji-janji dakwah di hatinya dan di ikrarkan melalui lidahnya, kita yang suka-suka bersoal-jawab dengan daie-daie yang setiap malamnya bersengkang mata membaca buku-buku fikrah dan dakwah sang-sang pejuang suatu masa dulu. Kita bersoal untuk apa? Kita melihat semata-mata, lalunya? Dan benarlah kata Yang Maha Mengetahui bahawa Demi Masa! Sesungguhnya manusia berada dalam kerugian. Rugi mata, rugi suara, rugi semuanya!

Dan syaitan sedang ketawa suka hati. LOL!

Baginya (manusia) ada malaikat-malaikat yang selalu menjaganya bergiliran dari depan dan belakangnya. Mereka menjaga atas perintah Allah. Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah keadaan suatu kaum sebelum mereka mengubah keadaan mereka sendiri. Dan Apabila Allah menghendaki keburukan terhadap suatu kaum, maka tidak ada pelindung bagi mereka selain Dia.

13:11

A.M.

Nota kaki:

1. Bismillah… untuk segala perkara. Dan minta diistiqamahkan semangatnya.

Penghujung jalan?

•April 1, 2011 • 6 Comments

Satu hari,

Bila melihat semua berlumba-lumba memecut ke hadapan,

Sedangkan aku merangkak lagi tertarik ke belakang – oleh kejelekanku sendiri;

Terasa sudah sampai ke garis penghabisan langkahku ini.

***

Kegelapan segerombolan datang ketika aku mula mahu kembali mencari arah tujuan,

Sampaikan aku tertanya persoalan yang tidak dapat kubayangkan akan diriku juga timbulkan;

Inikah penghujung jalan?

***

Ketakutan bersama kebimbangan berselirat simpul di ulu hati,

Memanjang-manjangkan lagi rasa keputus-asaanku tanpa henti,

Menuding jari pada kesalahanku sendiri tanpa tepi.

***

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Tapi,

Allah masih tetap di hati ini, walaupun kecil jauh~ di lubuk hati.

Sumber kekuatanku yang asli.

Kerana itulah akan aku teruskan perjuangan ini lagi, melebihi garisan penamat?

Itupun tidak aku peduli.

ainulM

Footnote:

1. Lamanya tak menulis di sini. Hihi. Ada siapa-siapa mahu baca lagi?

2. Pls… HM.

Belajar bersatu.

•December 2, 2010 • Leave a Comment
Ketika kekalahan, tragedi, kelaparan, dan pembantaian mendera jasad Islam kita, kita selalu saja menyoal dua hal: konspirasi Barat dan lemahnya persatuan umat Islam. Tangan-tangan syetan Yahudi seakan merambah di balik setiap musibah yang menimpa kita. Dan kita selalu tak sanggup membendung itu, karena persatuan kita lemah.
Mari kita menyoal persatuan, sejenak, dari sisi lain. Ada banyak faktor yang dapat mempersatukan kita: aqidah, sejarah dan bahasa. Tapi semua faktor tadi tidak berfungsi efektif menyatukan kita. Sementara itu, ada banyak faktor yang sering mengoyak persatuan kita. Misalnya, kebodohan, ashabiyah, ambisi, dan konspirasi dari pihak luar.
Mungkin itu yang sering kita dengar setiap kali menyorot masalah persatuan. Tapi di sisi lain yang sebenarnya mungkin teramat remeh, ingin ditampilkan di sini.
Persatuan ternyata merupakan refleksi dari ’suasana jiwa’. Ia bukan sekedar konsensus bersama. Ia, sekali lagi, adalah refleksi dari ’suasana jiwa’. Persatuan hanya bisa tercipta di tengah suasana jiwa tertentu dan tak akan terwujud dalam suasana jiwa yang lain. Suasana jiwa yang memungkinkan terciptanya persatuan, harus ada pada skala individu dan jamaah.
Tingkatan ukhuwwah (maratibul ukhuwwah) yang disebut Rasulullah SAW, mulai dari salamatush shadr hingga itsar, semuanya mengacu pada suasana jiwa. Jiwa yang dapat bersatu adalah jiwa yang memiliki watak ’permaidani’. Ia dapat diduduki oleh yang kecil dan yang besar, alim dan awam, remaja atau dewasa. Ia adalah jiwa yang besar, yang dapat ’merangkul’ dan ’menerima’ semua jenis watak manusia. Ia adalah jiwa yang digejolaki oleh keinginan kuat untuk memberi, memperhatikan, merawat, mengembangkan, membahagiakan, dan mencintai.
Jiwa seperti itu sepenuhnya terbebas dari mimpi buruk ’kemahahebatan’, ’kemahatahuan’, ’keserbabisaan’. Ia juga terbebas dari ketidakmampuan untuk menghargai, menilai, dan mengetahui segi-segi positif dari karya dan kepribadian orang lain.
Jiwa seperti itu sepenuhnya merdeka dari ’narsisme’ individu atau kelompok. Maksudnya bahwa ia tidak mengukur kebaikan orang lain dari kadar manfaat yang ia peroleh dari orang itu. Tapi ia lebih melihat manfaat apa yang dapat ia berikan kepada orang tersebut. Ia juga tidak mengukur kebenaran atau keberhasilan seseorang atau kelompok berdasarkan apa yang ia ’inginkan’ dari orang atau kelompok tersebut.
Salah satu kehebatan tarbiyah Rasulullah SAW, bahwa beliau berhasil melahirkan dan mengumpulkan manusia-manusia ’besar’ tanpa satupun di antara mereka yang merasa ’terkalahkan’ oleh yang lain. Setiap mereka tidak berpikir bagaimana menjadi ’lebih besar’ dari yang lain, lebih dari mereka berpikir bagaimana mengoptimalisasikan seluruh potensi yang ada pada dirinya dan mengadopsi sebanyak mungkin ’keistimewaan’ yang ada pada diri orang lain.
Umar bin Khattab, mungkin merupakan contoh dari sahabat Rasulullah SAW yang dapat memadukan hampir semua prestasi puncak dalam bidang ruhiyah, jihad, qiyadah, akhlak, dan lainnya. Tapi semua kehebatan itu sama sekali tidak ’menghalangi’ beliau untuk berambisi menjadi ’sehelai rambut dalam dada Abu Bakar’. Sebuah wujud keterlepasan penuh dari mimpi buruk ’kemahahebatan’.
(Arsitek Peradaban, Anis Matta)

Sekadar renungan, agar tidak terhanyut dengan keramaian.

AinulM

Lampuputeh.

•October 14, 2010 • 2 Comments

Slm.

Bismillah.

InsyaAllah kerana berada di rumah baru, ingin menutilizakan pula blog rumah yang sudah sedia ada. Nama diberi lampuputeh. Boleh klik link di sebelah.

Jika rezeki Allah itu suatu nanti pada blog ini lagi, kita akan bertemu lagi di sini bersama hati-hati kita yang hadir sekali.

Jazakumullah khairan katheera.

ainulM

Tadhiyyah jiwa

•October 12, 2010 • Leave a Comment
Dakwah akan meminta segala-galanya daripada kita.
Jiwa dan harta. Pengorbanan kedua-duanya menjadi perkara biasa bagi seorang daie. Kalau tidak pada masa sekarang, esok atau lusa ianya akan datang. Pada masa kita sangat memerlukannya, mahupun tidak.
Kata-kata daripada sebuah blog ‘Dakwah Cinta’ sangat membuatku terhenti sejenak, putus nadi;
“Pabila dikorbankan jiwa (perasaan), maka semua perkara yang lain akan menjadi remeh belaka”
Bergembiralah pada yang telahpun merasai nikmat pengorbanan ini. Kerana antum di jalan yg betul, sebagaimana dalam Quran berjuta kisah yang sama dikhabarkan buat org-org yg beruntung.
Antum yang masih senang mewah selesa dengan kehidupan dunia, tidak hairankah kisah anda bukan seperti apa yg ada di dalam kitab Allah yang Maha Esa?
Astaghfirullah.
Tarbiyyah itu mematangkan dan membuat seisi umat ini merasa dunia ini apalah sangat.
ainulM.

Fiqh dan kehidupan

•October 10, 2010 • Leave a Comment
Bismillah.
Kehidupan memerlukan perancangan dan decision making. Apatah lagi dlm kehidupan seorang daie, tidak hanya membuat sesuatu untuk dirinya sendiri, malah sebahagian besarnya merupakan titik-titik yang akan mencorakkan satu garis panjang; sebuah jalan perjuangan generasi penegak kebenaran.
Bergelar seorang daie, tidakkan hanya memberi maksud dirinya berfungsi hanya sebagai seorang penyeru. Tapi hatinya jg harus basah dengan kalimat-kalimat al-Haq, satu proses penyucian akidah dan fikrah yang akan membawanya menuju penghujung yang dia yakini.
Hakikatnya, segala fiqh yang didalami dan difahami oleh seorang daie itu sebetulnya mesti digunakan dalam tiap apa keputusan dan perancangan yang bakal dilaluinya pada hari seterusnya seorang daie itu bergelar seorang daie.
Pendek kata, sampai bila fiqh hanya tinggal fiqh, dan kehidupan hanya disyura berdasarkan pengalaman secetek air parit dan pembacaan yang seciput?
Daie perlu berhikmah,
ainulM
 
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.